MANFAAT DI SEBALIK UJIAN

Foto dari inoeinoe.multiply.com “Apakah manusia itu mengira bahawa mereka dibiarkan sahaja mengatakan: kami telah beriman, sedangkan mereka tidak diuji? Dan sesungguhnya, Kami telah menguji orang-orang yang sebelum mereka. Maka sesungguhnya Allah mengetahui orang-orang yang benar dan sesungguhnya Dia mengetahui orang-orang yang dusta.” (al-Ankabut: 2-3) Inilah dia intisari kehidupan. Setiap insan, pasti diberikan ujian. Ujian itu,

IKTIBAR DIUJI ALLAH

Ada manusia merasa selesa dalam kesenangan, bagi mereka kesenangan tandanya Allah SWT sayang. Dengan kesenangan itulah, mereka mudah berbuat ibadah. Kecukupan dan kekayaan, menjadikan mereka suka bersedekah. Dalam pada itu, ada pula orang berkata, kesenangan yang melimpah ruah, bisa pula membuat manusia lupa daratan bahkan jadi serakah. Akhirnya, mereka menjadi manusia yang dimurkai Tuhan.

Tegaskah Kementerian Pelajaran Dengan Penamatan PPSMI?

Kita tidak perlu berdolak dalik lagi. Isu ini sudah terlalu lama menjadi ‘duri dalam daging’ di Malaysia. Ibarat kencing manis, makin kronik nampaknya. Jika dahulu para pencinta Bahasa Melayu turun berdemonstrasi mempertahankan legasi BM, maka semalam giliran ‘pencinta PPSMI’ pula turun menyatakan emosi. Tidak ramai mana pun; dan diadakan pun nun jauh di Melaka. Jauh

Antara Sayang Allah dan Enggan Manusia

Apa ada dengan iman? Apa ada pada amal soleh? Kenapa Allah dan Rasul-Nya, tidak pernah jemu menggesa kita untuk beriman dan beramal soleh? Buktinya, begitu banyak ayat al-Quran dan sabdaan nabi yang merangkaikan kalimah ‘iman dan amal soleh.’ Itulah buktinya, Allah dan Nabi Muhammad SAW, tidak pernah jemu dan jengkel menyeru kita. Sedangkan ada manusia

ORANG BERHARTA PERLU ILMU

Kredit foto dari slight-hope.blogspot.com Imam Ali pernah mengungkapkan begini: “Ilmu pengetahuan lebih baik daripada kekayaan. Pengetahuan menjaga kamu sementara harta kamu yang harus menjaganya. Harta berkurangan bila dibelanjakan; sedang ilmu pengetahuan berlipat ganda bila dibelanjakan (dikongsikan).”

Isu Bahasa: Jahil atau apa?

Foto kredit dari dreamindonesia.wordpress.com Kejahilan punca orang Melayu sendiri tidak merasa bangga dan yakin dengan Bahasa Melayu, inilah keluhan seorang pencinta Bahasa Melayu, Prof. Nik Safiah Karim. Sebenarnya, tidak perlu seorang professor untuk mengeluarkan kenyataan seperti ini, demi membolehkan kita memahami senario semasa kedudukan Bahasa Melayu pada kaca mata orang Melayu – khususnya di Malaysia

Hayatilah Rukun Negara

Saya geram, hati meradang dan fikiran bengang. Puncanya? Kerana rakyat Malaysia, sudah ramai yang tidak lagi mahu menghayati Rukun Negara. Sudah ramai yang terang-terangan mencabulinya. Rukun Negara ibarat ‘sampah berharga.’ Dibuang kemudian dikutip untuk dijual. Ia hanyalah tempelan. Tidak mendatangkan manfaat. Tidak lagi memberikan apa-apa kesan kepada rakyat Malaysia.

JANGAN MEMBAZIR, MASIH RAMAI YANG FAKIR

Malaysia ini negara yang mewah. Kehidupan rakyat Malaysia, umumnya senang-lenang. Amat jarang kita bertemu dengan orang yang tiada berumah, mendiami kolong jambatan, menempati bangunan tinggal dan tidur di kaki lima bangunan. Malam berselimutkan embun yang dingin, berlantaikan simen yang terjal dan beratapkan langit yang pudar. Miskin orang Malaysia, masih ada rumah. Bahkan masih boleh membeli

Syawal untuk bermaafan; bukan bermusuhan

Kecoh! Ditegah bertazkirah. Didakwa berkomplot menjatuhkan seseorang. Saman menyaman. Tuduh menuduh. saling menuding jari. Saling mengadakan sidang media. Orang itu dakwa orang ini, orang ini mendakwa orang itu. Kamu yang salah. Kamu yang gelong. Aku yang betul. Aku yang benar. Kamu pembelit, aku pembela. Kamu mengarut. Kamu mereka cerita. Bla…bla…bla…!

Pulanglah ke kampung halaman

Alhamdulillah, kesesakan jalan raya dari Ampang ke KL tidak mengganggu proses perjalanan saya untuk segera pulang ke kampung pada Jumaat, 26 Ogos 2011. Saya telah menetapkan, kami harus keluar dari Kepong lebih awal, cadangannya jam 5 ptg; kerana kami sekeluarga mahu berbuka puasa di RnR Tapah. Inilah pengalaman berbuka puasa yang unik yang kami nantikan

Ramadan ini: Tentukan niat, lestarikan amalan

Alhamdulillah, hari pertama Ramadan ini telah dapat kita tuntasi bersama. Alhamdulillah, syukur kepada-Mu Tuhan, yang telah memberikan kita kesempatan lagi untuk mencicipi udara Ramadan, menikmati bayu segar Ramadan dan kehebatan aroma bulan Ramadan. Betapa kita patut menjentik minda agar sering berfikir, adakah masih ada kesempatan untuk kita terus mengukir hari esok. Lalu, tancapkan kemujuran dan

Salam Ramadan

Wahai orang-orang yang beriman, diwajibkan ke atas kamu berpuasa sebagaimana diwajibkan ke atas orang-orang sebelum kamu agar kamu bertakwa. (al-Baqarah: 183)

Berhentilah merokok sempena Ramadan

p/s: “Makna Bahasa Arab dalam poster ini ialah: Bakarlah diri kamu dan negara kamu” “Eleh…engkau mana tahu nikmat merokok. Dah jadi perokok macam aku ni…huh…tiap kali lepas makan, mesti nak pekena rokok!” Demikianlah secebis bicara perokok. Dengan bangganya, mereka mempertahankan legasi ‘kemerokokan’ mereka. Mereka tiada keseriusan untuk merenung, apakah tabiat merokok mereka itu selari dengan

Tabungan ke syurga

Oleh Ustaz Hamizul Abdul Hamid (foto dari http://static2.kilu.net/key/jannah) Kala saya menjejaki Masjid Baitullah, Ma’ahad ar-Rahman Lil Quran, Bogor, baru-baru ini, hati ini tersentuh dengan sebuah kalimah di tangga masjid berkenaan. Ada sebuah peti derma dengan tertera tulisan yang ringkas, ‘Tabungan Syurga’, tersedia di situ. Indah bahasa itu, biar ringkas namun punya makna sangat mendalam dan

Andai nabi kaya-raya

Pernahkah kita terfikir, kenapakah Nabi Muhammad SAW lebih memilih kemiskinan berbanding kekayaan? Walhal hakikatnya, Nabi SAW boleh sahaja memilih untuk menjadi kaya-raya. Bukan tiada dalam sejarah kenabian sebelum ini, wujudnya beberapa orang nabi yang kaya-raya.