MUQADDIMAH

Harta adalah amanah. Di dalam al-Quran, begitu banyak Allah SWT menyentuh perihal harta. Ia disebut sebagai al-amwal atau al-mal. Misalnya, dinyatakan di dalam ayat berikut:

وَلَنَبْلُوَنَّكُمْ بِشَيْءٍ مِّنَ الْخَوفْ وَالْجُوعِ وَنَقْصٍ مِّنَ الأَمَوَالِ وَالأنفُسِ وَالثَّمَرَاتِ وَبَشِّرِ الصَّابِرِينَ

“Dan sungguh akan Kami berikan cobaan kepadamu, dengan sedikit ketakutan, kelaparan, kekurangan harta, jiwa dan buah-buahan. Dan berikanlah berita gembira kepada orang-orang yang sabar,” (al-Baqarah: 155)

Begitu juga di dalam petikan ayat berikut:

لَّيْسَ الْبِرَّ أَن تُوَلُّواْ وُجُوهَكُمْ قِبَلَ الْمَشْرِقِ وَالْمَغْرِبِ وَلَـكِنَّ الْبِرَّ مَنْ آمَنَ بِاللّهِ وَالْيَوْمِ الآخِرِ وَالْمَلآئِكَةِ وَالْكِتَابِ وَالنَّبِيِّينَ وَآتَى الْمَالَ عَلَى حُبِّهِ ذَوِي الْقُرْبَى وَالْيَتَامَى وَالْمَسَاكِينَ وَابْنَ السَّبِيلِ وَالسَّآئِلِينَ وَفِي الرِّقَابِ وَأَقَامَ الصَّلاةَ وَآتَى الزَّكَاةَ وَالْمُوفُونَ بِعَهْدِهِمْ إِذَا عَاهَدُواْ وَالصَّابِرِينَ فِي الْبَأْسَاء والضَّرَّاء وَحِينَ الْبَأْسِ أُولَـئِكَ الَّذِينَ صَدَقُوا وَأُولَـئِكَ هُمُ الْمُتَّقُونَ

“Bukanlah menghadapkan wajahmu ke arah timur dan barat itu suatu kebajikan, akan tetapi sesungguhnya kebajikan itu ialah beriman kepada Allah, hari kemudian, malaikat-malaikat, kitab-kitab, nabi-nabi dan memberikan harta yang dicintainya kepada kerabatnya, anak-anak yatim, orang-orang miskin, musafir (yang memerlukan pertolongan) dan orang-orang yang meminta-minta; dan (memerdekakan) hamba sahaya, mendirikan shalat, dan menunaikan zakat; dan orang-orang yang menepati janjinya apabila ia berjanji, dan orang-orang yang sabar dalam kesempitan, penderitaan dan dalam peperangan. Mereka itulah orang-orang yang benar (imannya); dan mereka itulah orang-orang yang bertakwa,” (al-Baqarah: 177)

Rasulullah SAW juga banyak menyentuh aspek harta dalam pesanannya kepada umat manusia, misalnya baginda ada menyatakan:

Siapakah di antara kamu semua, yang harta orang yang mewarisinya itu, lebih disukainya berbanding hartanya sendiri. Para sahabat menjawab tidak ada seorang pun daripada kita melainkan hartanya lebih dicintainya. Rasul menjawab hartanya yang sebenar ialah yang telah terdahulu digunakannya, sedangkan harta orang mewarisinya adalah apa-apa yang ditinggalkan olehnya – setelah matinya,” (Riwayat al -Bukhari )

Semoga ruangan ini mampu menjernihkan fikrah kita terhadap tanggung jawab berharta. Wallahua’lam.

 

Post Your Comment Here

Your email address will not be published.