AKU BUDAK LENGGONG

Nantikan kemuncullannya...

SEBUAH PROLOG…

Ini bukanlah sebuah memoir, walaupun mungkin ia bergenre seperti sebuah memoir. Memoir bagiku, lebih sesuai bagi tokoh-tokoh hebat dan ternama, seorang yang banyak jasanya, orang yang sudah menempuhi pelbagai cabaran, dugaan dan ujian dalam kehidupannya, orang yang senang cerita, menjadi lagenda dalam sesuatu bidang, sama ada bidang seni, akadmik, sastera, politik, agama mahu pun apa sahaja.

Apabila menyebut genre memoir atau sesetengahnya disebut biografi (bezanya, memoir ditulis oleh individu itu sendiri; manakala biografi boleh jadi ditulis oleh diri sendiri mengenai kisahnya atau dikarang oleh orang lain mengenai dirinya), maka aku memang meminati karya bersifat memoir dan biografi ini. Salah satu memoir yang amat berkesan yang pernah aku baca dan terus menggamit-gamit diri ini untuk menulis karya yang sama atau seakan-akan dengannya, adalah karya hasil Sasterawan Negara Dato’ Shahnon Hj. Ahmad, iaitu Detik-detik Diri Di Daerah Daif. Karya itu aku beli di Pameran Buku DBP di Kuala Kangsar pada tahun 1992 dengan duit biasiswa sekolah dan aku amat menyayanginya hingga kini.

Maka, bagiku yang kerdil ini yang bukan pun siapa-siapa, maka cukuplah andai dinamakan nukilan ini sebagai sebuah memori sahaja. Ya, memori dan memoir adalah hampir sama ejaan dan sebutannya. Dan Buku Aku Budak Lenggong ini, sememangnya adalah himpunan kisah-kisah lama yang pernah aku lalui di daerah kecil kami, khususnya di kampungku yang penuh nostalgia dan kenangan, itulah Kampung Banggol Belimbing, Lenggong, Perak Darul Ridzuan.

Dulu, semasa masih remaja, ketika usia masih belasan tahun, saya pernah mendisiplinkan diri membuat catatan di diari peribadi setiap hari. Saban malam, sebelum tidur saya akan menulis di dairi itu. Waktu itu juga, zaman orang masih menggunakan mesin taip, ketup-ketap bunyi mesin taip di tengah malam, jika ada hamba Allah yang rajin menulis. Mana mahu dicari media baharu seperti blog, facebook dan twitter. Tak disangka, budaya mencatat ada banyak faedahnya kepada diri saya sendiri, buktinya saya dapat menghasilkan sebuah manuskrip mengenai perjalanan hidup saya di kampung. Manuskrip itu saya hasilkan sekitar tahun 2001 dahulu.

Masa, terus berlari. Tanpa sedar, seiring masa yang terus beredar dan saya kini sudah pun menjadi kian dewasa, maka saya terfikir untuk meluaskannya menjadi sebuah memori bagi menceritakan kenangan silam sewaktu kecilku, bukan sahaja di kampung kami malah di daerah Lenggong. Namun, janganlah para pembaca membayangkan catatan ini akan menjadi serinci dan seditil catatan Ibn Batutah atau Marco Polo atau sebaik catatan Sasterawan Negara Shahnon Ahmad atau A. Samad Said, kerana apa yang saya catatkan ini adalah apa yang pernah terjadi dan saya lalui sendiri sewaktu kecil di Lenggong dahulu, itu sahaja.

Oleh itu, saya amat berharap semoga Allah SWT memberkahi penulisan ini dengan mengurniakan kekuatan ingatan kepada saya, supaya saya dapat memutar dan memugar kembali gulungan demi gulungan memori silam yang sudah berpuluh tahun saya tinggalkan. Ya, andai dapat saya tancapkan kembali di sini, helaian demi helaian sehingga akhirnya menjadi sebuah buku, saya amat berharap sangat kelak ia bakal menjadi sebuah ‘kitab sejarah’ bagi daerah kecil kami di Lenggong. Paling tidak, anak-anak cucu dan cicit keturunan kami akan tahu, Lenggong itu apa keadaannya satu waktu dahulu.

Saya juga mengimpikan, andai ada pihak yang membaca buku ini dan melihat keistimewaan Lenggong, sebuah daerah subur yang hijau dan nyaman, maka mereka dapat membawa suatu inovasi ke daerah kami. Kami tidak mendambakan asap kilang, habuk sisa pembangunan, busuk sisa pepejal dan pencemaran air di sungai kami, tetapi kami mengharapkan Lenggong dapat menjadi sebuah destinasi eko pelancongan bersumberkan alam semulajadi yang diminati ramai. Ya, jika tidak segah Danau Toba atau Tangkuban Perahu di Indonesia, memadailah ia menjadi tarikan bermagnet bagi rakyat Malaysia sendiri.

Ketahuilah bahawa di Lenggong, kami ada tasik yang besar dan cantik, kami ada jeram, lata dan sungai yang jernih, yang anak-anak ikan bermain acilut di bawah dan celahan batunya, kami ada gunung-ganang yang menghijau dengan kabus tebal yang menggamit keindahan nuansa kampung dan desa, kami ada saki-baki sawah bendang yang menghijau dan menguning saat panennya datang, kami juga ada gua-gua yang kelam dan besar juga kecil yang menggamit naluri mencabar bagi yang suka dicabar, dan kami ada macam-macam lagi benda yang rasanya, mampu menjanjikan kepuasan hati dan nurani bagi mereka yang cintakan alam semula jadi.

Lenggong, bakal menjanjikan ‘pelarian diri’ dari kekacauan minda dan kemelut kota yang bingit dan menekan perasaan. Sering, apabila saya pulang ke kampung di Lenggong, menikmati sarapan pagi dalam kedinginan musim hujan, melihat putih kabus yang menabiri pemandangan, air jernih di sungai yang tenteram, pepohon buluh yang menghijau dan semilir rimba yang memuput mesra, maka saya jadi lupa kesibukan Kuala Lumpur. Aku adalah Anak Lenggong, dan aku tidak malu dari mana aku berasal, demikianlah bisik hati saya. Kini, saya abadikannya sebagai sebuah memori untuk kenangan kita bersama.

One Reply to “AKU BUDAK LENGGONG”

nurulhaida abd hamid 19 May 2016 at 6:50 pm

Dimana boleh sy dptkan buku ini?

Post Your Comment Here

Your email address will not be published.