TADABBUR ALAM DI SUMATERA UTARA (Siri 2)

Nota: Catatan ini adalah sambungan daripada catatan Memori Medan 1# yang telah saya poskan sekitar Mei 2012.

Ini hari kedua saya dan anggota rombongan di Sumut. Sumut adalah kependekatan bagi Sumatera Utara.
Saya amat berharap, para pembaca mampu merasai sendiri kehangatan dan kepijaran kembara ini. Tadabbur alam di Sumut, sesuatu yang tidak begitu menarik bagi sesetengah orang jika dibandingkan tarikan untuk ke Bali, Bandung atau Jakarta di Indonesia.

Pagi ini, kira-kira jam 5.50 pagi waktu Indonesia, saya terbangun dari tidur dan membuka jendela villa. Di luar, cuaca masih gelap dan kelam. Hanya kerlipan lampu neon dari arah Pulau Samosir yang kelihatan. Udara dingin menerpa wajah.

Dalam kegelapan subuh itulah, sayup-sayup deria pendengaran saya dapat menangkap laungan azan subuh. Alunan suaranya berbalam-balam tidak begitu jelas. Amat berbeza dengan beberapa tempat lain di Indonesia yang pernah saya lewati sebelum ini, laungan azan biasanya kedengaran saling bersahut-sahutan di antara satu masjid dengan masjid yang lain dan bunyinya adalah jelas sekali.

Setelah berpuas hati bahawa waktu solat Subuh sudah masuk, saya pun menutup jendela dan menuju ke bilik air untuk membersihkan diri. Seketika kemudian saya mengejutkan isteri dan kami sama-sama mendirikan solat Subuh berjamaah. Tiga orang anak saya masih lena dibuai mimpi entah ke mana.

Usai solat, saya membuat keputusan untuk mengambil udara segar di luar kamar. Memang menjadi tabiat saya, jika membuat perjalanan ke luar negara, saya merasa amat sayang membazirkan masa misalnya dengan menyambung tidur. Bagi saya, belum tentu saya mampu datang lagi ke sesuatu destinasi, maka setiap saat sebolehnya harus dicicipi semaksimum dan semahu hati.

Sebenarnya juga, catatan pertama dalam siri kembara ke Sumut yang para pembaca nikmati sebelum ini, telah saya tuntasi catatannya pada pagi ini. Semuanya mengalir dengan laju dan lembut, mungkin barakah solat subuh sebentar tadi, maka menjadikan catatan ini mudah ditulis, alhamdulillah.

Manakala, bagi catatan kedua yang sedang anda cicipi ini, saya lakukan sebahagiannya di atas kapal yang kini dalam pelayaran menuju ke Pulau Samosir dari Parapat. Saya namakan kapal, kerana ia besar, tidak sesuai dinamakan bot atau perahu. Bayangkan, kapal-kapal ini bukan sekadar menjadi alat pengangkutan manusia; bahkan kereta, lori dan segala macam benda diangkut di atasnya.

Danau Toba sendiri adalah tasik yang amat luas. Saya teringatkan Danau Maninjau di Sumatera Barat, ia cukup besar bagi saya. Tetapi, berada di permukaan Danau Toba, maka keluasan Danau Maninjau tidaklah seberapa sebenarnya. Ini kerana, menurut penduduk di sini, seandainya kita mahu mengelilingi Pulau Samosir dengan mengelilingi tasik di sekitarnya, maka perjalanan itu akan memakan masa sehari suntuk jika kita menggunakan bot laju.

Bukti betapa besarnya danau ini, Pulau Samosir yang terletak di tengah-tengahnya juga amat besar dan keluasannya mengalahkan keluasan pulau Singapura!

Perjalanan kami dengan menaiki kapal ini mengambil masa kira-kira 45 minit. Air danau kelihatannya biru dan ada kalanya kehijauan. Saya tidak mampu menganggarkan betapa dalamnya danau ini. Di pinggiran danau pula, kita akan dapat saksikan bahawa air danau ini amat jernih sebenarnya. Pemandangan di sekitar Danau Toba ini juga memang cantik dan saya akan cuba paparkan beberapa keping foto nanti lewat di halaman ini, insya-Allah.

Sebenarnya, jika mengikut perancangan awal, kami sepatutnya akan menaiki feri atau kapal ini bersama van wisata. Namun, seperti mana yang telah saya paparkan lewat catatan pertama sebelum ini, akibat kegagalan kami sampai awal semalam ke jeti, maka kami ketinggalan kapal dan terpaksa merelakan diri bermalam di Parapat. Walhal, hotel telah pun sedia menunggu kami di Pulau Samosir.

Maka, pada pagi ini kami hanya menaiki kapal sendiri dan van kami tinggalkan di jeti di Parapat.

(Bersambung…)

Post Your Comment Here

Your email address will not be published.