Empat hari di Indonesia

Empat hari di Indonesia
Tidak lama, ya…empat hari sahaja dong
Aku menghirup udara kota
Yang pijar membakar
Wasap knalpot yang hitam
Bersama hiruk-pikuknya deruman kenderaan
Mobil berbarengan di jalan
Ada ojeg juga angkutan
Bis laju memotong saingan
Pliut kereta yang memberi amaran

Ya, tidak lama
Empat hari sahaja aku dibakar mentari Indonesia
Menanggulangi kehidupan mereka yang mencabar
Sanggup aku
Dioleng kemacetan yang melampau
Melihat juga
Pak polisi yang tidak tergagau
Menyaksikan
Berjejeran para mobil tiada terhirau
Para pedagang
Masing-masing mencari rezeki tak terjangkau
Juga rakyatnya
Menikmati sisa hidup dengan cara yang memukau

Mereka di sini
Adalah manusia pemberani
Hidup mereka punyai ambisi
Walau aku tahu ada yang lebih miripnya mimpi
Mereka laluinya saban hari
Demi seketul tempe dan sesuap nasi
Mereka tegar berlari
Walau yang dikejar susah sekali
Kerana itulah kehidupan mereka
Yang dibina sekian lama
Yang tidak pasti arahnya
Kerana mereka hanyalah si jembel yang melata!

Catatan Untuk Jakarta
Terilham daripada kenangan di Bekasi-Jakarta-Depok-Bogor, 2-5 Julai 2011

Glosari:

wasap = asap

knalpot = ekzos

berbarengan (bareng) = beriringan

ojeg = motorsikal pengangkut orang

angkutan = van pengangkut orang

bis = bas

pliut = wisel

kereta = keretapi

macet = kesesakan traffik

jembel = golongan bawahan

 

2 Replies to “Empat hari di Indonesia”

Tiger Adnan 7 July 2011 at 11:57 am

wah, anta memang buleh melihat dunia luar dari Malaysia la.
jauh berjalan luas pengetahuan. buleh berbicara bahasa Indonesia.

ada apa di sana?

Ust Mizul 7 July 2011 at 12:10 pm

Ana ke sana ke Pesta Buku Jakarta, tapi di samping itu ana berjalan-jalanlah melihat tempat kawan-kawan, alhamdulillah ana punya ramai juga kenalan di sana…

Post Your Comment Here

Your email address will not be published.