Salam lebaran daripada saya

Syawal kian menggamit, sedang Ramadan kian berpamit
Toh…kita masih di mana? Sudahkah kita bisa menjarahi relung-relung Ramadan dan mencicipi segala madunya?
Atau kita masih seperti dahulu, leka dan alpa dengan dunia yang penuh kemuluk-mulukannya…

Esok, lembayung yang datang melabuhkan tirai bulan barakah
Kita akan bertamu di bulan yang meriah
Bulan di mana kita sepatutnya kembali kepada fitrah
Meraih ampunan, rahmah dan jannah

Bahkan, kita sepatutnya menjadi lebih baik berbanding dahulu
Jika solatnya, harus lebih kusyuk dan tepat waktu
Jika bicaranya, harus lebih tulus dan tiada melulu
Jika akhlaknya, harus lebih sopan dan bermutu
Jika auratnya, harus lebih terjaga dan penuh rasa malu

Kita ini bertuah, sungguh bertuah
Diberi Allah Ramadan yang di dalamnya kita bisa meraih segala janji Allah
Amal yang sedikit pahalanya berganda
Iman yang tipis sepatutnya sudah tebal di dada

Kita sepatutnya sedih, andainya Ramadan pergi
Lalu kita masih lagi berbasa-basi
Tentang amal ibadah tidak lagi bersungguh hati
Tentang jariah sedekah masih lagi di pandang sepi
Tentang ikhlas dan amanah, sekadar pemanis mulut tiada di hati

Syawal adalah lanjutan Ramadan
Kembali kepada fitrah tanda kemenangan
Kita bertakbir, itu adalah tanda kejayaan
Bukannya tangis hiba kerana terpaksa beraya di perantauan
Takbirnya mendayu menghanyut kelaraan
Tetapi menjulang semangat untuk istiqamah beribadah
Membakar semangat kekal bermujahadah
Melonjak momentum kekal berislah

Ayuhlah muslimin dan muslimat
Kita lebarkan Salam Lebaran dengan semangat
Roh perjuangan mendaulatkan Islam sejagat
Semuanya bermula daripada tarbiyyah Ramadan
Yang padanya tersimpan seribu satu didikan
Bagi manusia…yang mahu mengambil pengajaran.

Barakallahufikum minal aidil wal faizin
28 Ramadan 1431 Hijrah
7 September 2010
Kepong Indah, Kuala Lumpur

Post Your Comment Here

Your email address will not be published.