NEW: DAHULU AKU MISKIN

“Kamu pernah miskin?” Tanya Aman. “Pernah.” Jawabku pendek. “Miskin itu bagaimana?” Tanya Aman lagi. Dia anak pegawai JKR. Bapanya punya kereta besar. “Miskin itu payah. Serba-serbi terbatas.” Jelasku lagi. “Apa yang terbatas?” Kurang faham barang kali, Aman terus menyoal. Aku termenung sejenak. “Aman, masa zaman budak-budak, kamu suka basikal?” Aku balik bertanya. “Mestilah. Papa belikan

SAYANG SUNGAI SARAWAK

Sebatang Sungai Sarawak, Menjadi saksi zaman yang hak Di tebingnya Kota Margharetta berdiri tegak Setia melindungi istana Brooke Raja Sarawak Dan kini tebingnya kian indah dan segak Juga kulihat sebuah papan tanda kian pudar: ‘Jauhilah arak’ Dan kini ia terus mengalir sebagai saksi bisu Pembangunan yang rancak tanpa silu Tebingnya diratah bertalu-talu Dihiasi manusia yang

Kisah seorang teman di Indonesia (Bahagian Akhir)

“Mas termanggu ya? Apa mas teringatkan seseorang?” Iswandi kembali menarik perhatianku. Aku tersenyum cuma tanpa kata-kata. Malam itu di asrama kediamanku, usai solat Maghrib yang masuknya pada jam 5.45 waktu Indonesia Barat, maka aku menyantaikan diri menonton TV. Di Indonesia ini, siarannya TV banyak sekali. Semuanya gratis atau percuma, tidak berbayar seperti sesetengah siaran di

Kisah seorang teman di Indonesia

Nota: Naratif fiksi yang berinspirasi realiti, kukarang pada tahun 2010 yang lalu Saat ini bumi Bogor hujan. Tanah hitam jadi lecak. Aku berlindung di asrama yang disewakan kepada anak-anak mahasiswa dengan kadar bulanan yang lumayan juga, Rp500 ribu! Bertatih di Negara Bung Karno-Hatta ini, menjadikan aku anak yang tahan diuji. Bukan mudah meneruskan pengajian di

JIKA KITA KAYA RAYA

Jika kita kaya raya Maka panjanglah angan-angan kita Mahu menderma sebanyaknya Tapi sayang kita tak kaya raya

KL (Kota Larangan)

Nota: Kredit foto http://en.wikipedia.org/wiki/Kuala_Lumpur Puing-puing tinggal Di jalanan dan aspal

Empat hari di Indonesia

Empat hari di Indonesia Tidak lama, ya…empat hari sahaja dong Aku menghirup udara kota

Jejaka ini Mas Fuadi!

Nota: Saya bersama A. Fuadi, di PBAKL 2011 (syukran Muthanna atas fotonya!) Orangnya kecil! Begitulah keterujaan pertama terungkai kala bertemu mata dengan novelis tersohor Indonesia, A. Fuadi. Inilah penulis yang novelnya, Negeri 5 Menara (yang telah saya baca dan ulas di sini) telah dicetak hampir 10 kali ulang dengan edaran 170 ribu naskhah! Inilah dia

Beza kita dan Indonesia

Minggu lepas, atas urusan pejabat saya dan 14 kakitangan LZS telah ke Utara. Perjalanan jauh dan pastinya mengambil masa. Demi memastikan kami tidak kebosanan dalam perjalanan, saya membawa bekal. Senaskhah novel ‘Dari Jendela Hauzah’ dan juga beberapa DVD filem Indonesia – Ketika Cinta Bertasbih 1 & 2 (KCB), Emak Ingin Naik Haji dan Sang Pemimpi.

SM Salim

SM Salim, fotonya tergantung di Wisma Radio Angkasapuri, Kuala Lumpur. Kala saya ke sana, saya selalu menyaksikan deretan gantungan foto-foto lama di sepanjang dinding menyusur ke konti radio. Ada banyak lagi foto lain, iaitu penyiar awal dan ‘otai’ di Radio Malaysia. Secara jujur, saya adalah peminat SM Salim. Suaranya lemak merdu dan beralun-alun. Lagunya memang

Teringat kisah dulu-dulu

Setiap orang pasti ada kisah silam. Kisah itu, boleh jadi terlalu manis untuk disimpan di dalam peti memori atau boleh jadi terlalu pahit untuk diingati kembali. Walau apapun, ia telah terjadi. Ia sudah menjadi sejarah yang patut kita tauladani atau sempadani. Manusia sememangnya wajar mengambil iktibar daripada sejarah demi melakar masa hadapan yang cerah. Saya

Salam lebaran daripada saya

Syawal kian menggamit, sedang Ramadan kian berpamit Toh…kita masih di mana? Sudahkah kita bisa menjarahi relung-relung Ramadan dan mencicipi segala madunya? Atau kita masih seperti dahulu, leka dan alpa dengan dunia yang penuh kemuluk-mulukannya… Esok, lembayung yang datang melabuhkan tirai bulan barakah Kita akan bertamu di bulan yang meriah Bulan di mana kita sepatutnya kembali

SEBUAH DRAMA BERTAJUK: “PUTERI IBU”

Nota: Ini adalah sebuah drama. Saya hasilkannya untuk siaran Radio Salam.FM tahun lalu. Manuskrip ini telah dibeli oleh JAKIM. Saya menyiarkannya sebagai suatu kontribusi dan sokongan saya kepada Palestin. Kala saya menghasilkan skrip drama ini, keganasan Zionis-Israel baharu sahaja menjahanamkan Ghaza… Watak-watak Zainab (Seorang gadis kecil berusia sepuluh tahun) Dr Husna (Ibu Zainab, seorang doktor

Cerpen: Alicia

Nota: Cerpen ini telah disiarkan oleh Majalah Anis, Disember 2009 pada halaman 124. “ADALAH DITEGAH MENGAMBIL CERPEN INI DENGAN APA SAHAJA CARA MELAINKAN DENGAN IZIN BERTULIS DARIPADA SAYA – Hamizul.” Fajar awal Disember di Kemboja. Jam menyangga di angka tujuh. Amir menyusuri aspal merah. Di sisinya Tasik Tonle Sap berombak tenang. Kicau beburung pagi bagaikan

Konsert Opick memang berbaloi…!

(Foto kat sebelah ini saya petik daripada http://ummuasiah2001.blogspot.com)  22 Nov 2009, dalam kepenatan selepas pulang ber’camping’ di PD dengan anak-anak, saya harus bersiap untuk ke Bangsar pula. Konsert Amal Bersama Opick akan bermula. Empat keping tiket sudah dibeli. Tak sabar rasanya nak menyaksikan sendiri sosok sebenar manusia bernama Opick ini. Kira-kira jam 7.30 malam, seusai